UK Trip (London – Oxford)

Selama vakum selama 1 tahun dari dunia jalan-jalan (haha, kaya artis aja), akhirnya aku mempunyai kesempatan untuk ke London. Aku ikut conference di Goldsmiths University of London tentang social media. Awalnya sih agak dadakan karena sebenarnya lebih pingin ke USA, hehe jadi yang London ini karena lebih deket juga yaudah deh cuuusss.

Prosedur Visa

Untuk visa, setelah baca-baca peraturan dan syarat-syarat sampai pusing akhirnya paham juga instruksi-nya, haha.. maklum bahasa wong Londo bingung juga. Untuk informasi tentang UK Visa bisa dilihat disini https://www.gov.uk/apply-uk-visa dan untuk pendaftaran online bisa daftar disini https://www.visa4uk.fco.gov.uk/account/register. Karena aku tinggal di Turki aku juga harus daftar ke akun agen UK yaitu TLScontact, ini link-nya https://uk.tlscontact.com/tr/ist/page.php?pid=center_info.

Banyak pertanyaan yang harus dijawab jadi aku menghabiskan sehari semalam untuk melengkapi semua pertanyaan. Ada pertanyaan seperti travel history, kita pernah kemana aja. Bisa jadi semakin banyak kita udah travelling, lebih besar kesempatannya dan ada juga ditanya apakah Anda pernah ke Negara-negara besar seperti Schengen Area, USA, Canada, Australia dan New Zealand. Sepertinya kalau sudah pernah salah satu dari deretan di atas akan lebih mudah.

Seperti pada umumnya Schengen Visa, hal-hal yang harus dipersiapkan adalah:

Booking flight & akomodasi, asuransi, mau apa kita kesana (itinerary), foto tidak perlu karena difoto disana tapi aku tetap siapin, paspor, I.D card, buku tabungan. Karena aku tinggal di Turki dan bukan warga Negara Turki jadi butuh juga tunjukkin Resident Permit, keterangan dimana kita tinggal (sewa rumah), keterangan mahasiswa, marriage certificate karena sudah menikah, dokumen beasiswa dan dokumen-dokumen pembantu lainnya. Ingat, semua harus bawa yang asli karena mereka mau lihat yang asli dan kalau bisa juga kita sudah fotocopy meskipun darisana juga akan fotocopy sendiri. Semua dokumen asli akan diberikan saat pengembalian paspor.

Pilih appointment di website agen yang ditunjuk dan datang tepat waktu. Untuk di Turki, TLScontact terletak di samping hotel Sheraton. Disini lebih eksklusif daripada Negara-negara lain yang lebih berjubel. TLScontact hanya menangani UK dan Swiss. iData menangani Jerman dan Italia sedangkan Negara-negara Eropa lain semua di VFS, jadi kebayang cendol-nya kan tuh VFS?

Setelah pemeriksaan keamanan oleh petugas, aku diperbolehkan untuk masuk dan ditanya seperti mau apa kesana dan dicek dokumen oleh agen dan diambil sidik jari dan foto, setelah itu aku kira ada interview makanya aku tunggu di depan pintu interview pas lihat orang lain langsung pergi aku jadi bingung dan akhirnya aku Tanya boleh pulang. Jadi udah deh begitu aja. Proses pengurusan visa selama 15 hari. Sempet kesel karena udah mepet banget sama hari H dan mereka bener-bener last minute kasih paspor. Karena terbentur dengan lebaran haji jadi seharusnya udah jadi hari Selasa baru bisa ambil hari Kamis. Sempat berkali-kali aku e-mail karena sudah mepet jadwal keberangkatan, salah juga sih daftarnya mepet haha, jadi kalau bisa bener-bener luangin 1 bulan sebelum keberangkatan.

Selama proses pengajuan visa, aku udah kontak temenku yang tinggal di UK dan pernah tinggal di London dan Alhamdulillah dikasih kontak orang yang masih di London. Akhirnya nemu juga anak Indo yang kuliah di Goldsmiths dan dengan baik hati dia menawarkan untuk tinggal di apartemen-nya karena semua penginapan di sekitar situ udah penuh.

Waktu proses visa, UK sedang dalam masa heboh-hebohnya Brexit yang aku lihat di media-media katanya banyak yang rasis terutama terhadap Muslim jadi sempat khawatir juga dan malah berdoa visa ga di-approve aja, hehe.. tapi sedih juga ya kalau ditolak.. Waktu itu juga sedang ada kejadian bom dan penembakan di bandara Attaturk Turki jadi makin takut mau keluar.

Aku naik Atlas Jet ke London dari Attaturk ke Luton, penerbangan selama 4 jam dari Istanbul. Pas di pesawat banyak orang dibagiin kertas tapi aku ga, kupikir karena aku bukan orang Turki rupanya pas di bandara pada ngisi itu semua yaudah aku juga ngisi, sayangnya aku ga bawa pulpen dan minjem orang Turki di depan katanya ga punya juga padahal aku lihat dia punya tapi dia ga mau kasih aja. Akhirnya aku pinjem ABG yang lagi mau belajar Bahasa Inggris di Oxford. Untung banget aku landing di Luton karena ga terlalu rame jadi cepet antriannya, petugasnya pun ramah-ramah dan sangat membantu. Aku ditanya dalam rangka apa dan aku tunjukkin acara-nya.

Waktu itu, aku udah janjian sama Peppy si Kate Middleton versi syar’I (haha) yang tinggal di Birmingham buat ketemu di St. Pancras jadi aku naik kereta menuju London kota. Ternyata masih dingin bok, padahal udah summer, lagi-lagi saltum kan.. Kita janjian ketemu di depan Coffee Shop (lupa namanya), eh dia ga muncul-muncul terus aku ragu jangan-jangan bukan disini kata orang informasi sih cumin ada satu, pas nanya sama pelayannya ada lagi di ujung sana. Akhirnya aku ke ujung sana eh malah keluar ke jalan gede, makin bingung yaudah masuk lagi. Si Kate syar’I akhirnya udah sampe sama dua krucil yang logatnya udah British, envy kan? Haha..

Langsung deh kita cus ke Big Ben, baik banget lho dia beliin aku makan, thank you banget lho sis.. Foto-foto lah disitu. Karena waktu yang sangat mepet sama jadwal kereta dia balik ke Birmingham jadi cumin bisa kesitu aja dan aku dianterin lagi ke King Cross dan dikasih tau rut eke arah Goldsmiths.  Oh ya, buat yang suka jalan-jalan wajib banget punya City Mapper, ini juga rekomendasi anak-anak disana sih.

Setelah sampai di stasiun underground dekat Goldsmiths aku dijemput sama Fadhilah. Anaknya baik dan kita langsung nyambung. Besoknya aku diantar ke kampus dia. Selama 3 hari aku cuman jalan kaki bolak balik kampus dan apartemen dia. Aku ngirit banget karena selalu makan di rumah aja dan bawa bekel, hehe. Selama 3 hari itu baru habis 7 Pounds! Dia juga tunjukkin supermarket yang jual daging halal dan resto ala-ala KFC yang halal.

Setelah conference selesai aku baru jalan-jalan lagi dan Alhamdulillah Fadhilah mau nemenin jadi ga perlu peta dan nyasar, wkkk. Hari itu langsung ke Tower Bridge naik bis dari Goldsmiths terus ke Trafalgar Square sayang seribu sayang lagi direnovasi jadi ga bisa foto di singa-nya, hiks. Terus kita jalan ke Buckingham Palace mau lihat changing guard, eh ternyata kita kesana ngepas banget waktunya jadi udah penuh. Cuman bisa arahin tongsis untuk merekam mereka mainin musik di dalam pagar. Tapi kita cari tempat yang bener-bener bisa buat nonton. Keren sih emang guard nya masih kerasa banget kerajaannya, pake kuda segala. Pas mereka keluar dari pagar, aku udah ngerasa ngerekam video eh ternyata ga kerekam! Padahal udah pegel ini tangan angkat-angkat tongsis, sedih banget sampe berkali mengutuk diri kok bodoh banget sih, semoga ada waktu untuk kesana lagi ya, Amin..

Setelah dari Buckingham Palace aku ke Big Ben lagi dan terus ke Harrods. Di Harrods cuman beli coklat kecil-kecil buat syarat aja sih. Dari situ aku ditinggal karena mau ke Madame Tussauds. Dari Madame Tussauds hp-ku udah lobet jadi aku cepet-cepet catat stasiun mana yang harus aku tuju untuk buat ke Harrods lagi karena mau claim tax free. Capek banget hari itu karena banyakan jalan kaki, umur ga boong haha. Dulu sih kuat-kuat aja. Oh ya di Madame Tussauds London yang aku suka kita bisa foto dengan Royal Family terus ada bioskop 3D-nya juga. Seru pokoknya. Kalau bisa beli tiket via online karena lebih cepat bisa langsung antri masuk aja dan harus tepat waktu sesuai di jam yang kita pilih.

Keesokannya aku ada acara lagi di London College of Fashion. Wuah, kampusnya kaya ruko doang, haha. Katanya kampus ini sekolah Fashion terbaik kedua di dunia tapi tempatnya kecil ternyata. Cuman lokasinya bagus karena di Oxford Street, jadi setelah acara aku bisa jalan-jalan di daerah shopping-nya London. Langsung lah yang dituju adalah Primark. Asli, murah-murah banget kaya Ramayana.

Besoknya aku udah harus pulang tapi Peppy kirim berita ada “pemberontakan militer” di Turki. Aku ga ambil pusing karena sepertinya udah biasa. Aku tidur aja dan pagi-pagi juga ga liat berita karena sibuk mau ke bandara dan pingin foto di depan 9 ¾ makanya cepet-cepet dating kesana eh tetep aja rame jadi ga jadi lagi deh. Akhirnya aku putuskan untuk ke airport, udah foto-foto di King Cross, dan cipika cipiki sama Fadhilah dan beli tiket kereta ke Luton. Pas udah di kereta dapat kabar pesawat CANCEL!!

Akhirnya aku tetep lanjut ke bandara dan memang dibatalkan. Ternyata bener-bener ada Kudeta di Turki dan hari itu tidak ada penerbangan yang boleh terbang ke Istanbul karena suasana di airport tidak bagus. Aku cek-cek berita makin bikin kalut. Bayanginnya serem karena katanya helicopter terbang rendah dan kaca rumah sampai bunyi jadi tanpa terasa air mata menetes. Hiks..

Pihak Atlas hanya menyediakan hotline yang udah ditelpon berkali-kali ga ada yang angkat. Kebayang kan ribuan orang yang nelpon. Makin bingung, laper makan dulu di BK eh malah ga kenyang, haha. Sempet bingung antara mau nginep di hotel deket airport siapa tahu besok bisa terbang tapi Fadhilah bilang pulang aja kesini lagi jadi aku titipin koper di airport dan Fadhilah bilang jalan-jalan aja dulu sana.

Akhirnya aku balik lagi ke King Cross pas mau beli tiket debat sama si pelayan karena ATM-ku yang BCA ga bisa digunakan dan yang Mandiri ga ada nama di kartu, padahal pas awal datang ga masalah sampai aku bilang kemarin aku juga pake ini tapi si kakek-kakek ngotot ga mau sampai aku tarik-tarikan mesin ATM sama dia. Haha.. akhirnya aku beli di mesin yang pelayannya masih muda dan lebih ramah.

Pas di King Cross, aku ikutan antri untuk foto di Platform 9 ¾, akhirnya ya sebagai Harry Potter mania kesampaian juga haha.. dari situ kata Fadhilah disuruh ke Camden Market aja dulu karena deket 1 stasiun yaudah deh aku kesana. Disini suasana mirip Cihampelas di Bandung. Tapi baru masuk 1 toko udah bangkrut karena barangnya lucu-lucu, inget anak beli kaos kebanyakan haha.. akhirnya aku memutuskan untuk pulang dan stasiunnya rame banget sampe antri di luar.

Pas udah di apartemen Fadhilah aku coba berulang-ulang telpon Atlas dan masih ga ada respon, aku kirim message ke FB, Twitter, e-mail dsb akhirnya ada yang bilang di FB ngomong aja pas di voice recorder mereka akan balas. Setelah e-mail-ku yang marah-marah dan mungkin udah masuk voice recorder-nya pihak Atlas nelpon balik. Dan akhirnya udah jelas dapet penerbangan hari Senin karena Minggu penuh. Ada 1 hari lagi buat jalan-jalan pingin ke Stonehenge katanya mahal, akhirnya direkomendasiin ke Oxford. Yaudah lah emang rencana juga kesana.

Dari London naik bis, tiket beli di aplikasi di HP, tinggal activate dan tunjukkin ke sopir. Selama perjalanan bener-bener ga bisa nikmatin karena Instagram bisnisku di-hack! Stress banget sampe ga bisa konsen, bayangin aja lagi di bis pengennya tidur, abis dapet kabar buruk tentang kudeta dan ini lebih buruk lagi, IG di-hack! My second life gitu loh.. jadi di mobil aku sibuk hubungin IG buat balikkin account-ku, sayangnya aku lupa e-mail pertama yang kupake.

Sampai Oxford, aku transaksi sama si hacker untuk balikin akunku sambil jalan-jalan tapi asli ga bisa nikmatin, untungnya si hacker cuman minta kirim pulsa 50.000 dan dia udah balikin akun-ku langsung tapi karena sodara yang di Indo lama kirim pulsa dia hack balik itu akun! Hadeuh, dan aku bilang iya mau dikirim pulsa, akhirnya pas pulsa udah dikirim dia bener-bener balikin. Alhamdulillah, akhirnya bisa nikmatin Oxford.

Bener-bener historical banget bangunannya, pingin banget someday anakku bisa sekolah disini. Aku ke Great Hall dimana tempat syuting Harry Potter, pokoknya disini berasa di film banget. Bersih tempatnya, rumputnya rapi dan mupeng pengen beli buku-bukunya. Selama di Oxford, aku bener-bener jalan kaki sampai pegel semua badan. Mana agak salah jalan pas pulang menuju ke bis karena salah rute ikutin Google Map yang rute naik mobil. Hiks..

Besoknya aku benar-benar akhirnya bisa terbang kembali ke Turki. Alhamdulillah. Dipikir-pikir kenapa ya tiap jalan-jalan pasti ada drama-nya. Mungkin biar bisa diinget dan jadi bahan cerita.

London

This slideshow requires JavaScript.

Oxford

This slideshow requires JavaScript.

See you on another adventure story,

Icha Bilal

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s