UAE Trip (Dubai – Abu Dhabi)

Untuk trip ini sebenarnya karena sekalian pulang ke Indonesia. Masuk Dubai tanggal 28 Juni 2014 aku lagi hamil Al Fatih memasuki usia 5 bulan dan sebelumnya aku juga banyak jalan-jalan di Turki seperti ke Antalya dan Pamukkale jadi si bocah emang dari di kandungan udah jalan-jalan, hehe.

Aku naik Emirates pastinya karena mau ke Dubai dulu. Seperti biasa Bang Arifan punya temen cewe di Dubai jadi aku nginep di apartemen dia. Pas di pesawat ke Dubai aku kena sial karena sebelahku duduk orang gendut banget jadi kepepet banget duduknya sama dia pas komplain ke pramugara katanya pesawat penuh padahal ngarep biar dapet Business Class, hehe..

Setelah sampe langsung ketemu sama Ziwa di airport dan langsung ke apartemen dia. Begitu nyampe aja udah kerasanya panas, lembab dan gerah. Karena sekitar 40-an derajat, di Turki 28 derajat aja udah teriak-teriak panas, hiks. Kebetulan waktu itu bulan puasa dan aku memutuskan tidak puasa karena sedang jalan-jalan dan hamil tapiii ternyata cari makanan susah. Sebenarnya ada yang buka tapi tidak boleh makan ditempat atau terlihat sama orang bahkan di setiap bungkusnya ditulis “Prohibited by law to eat during Ramadhan and will be punished” kira-kira begitu lah. Gimana mau makan coba? Tapi di Dubai Mall aku sempet me-lobby ke pelayan karena udah laper berat ni bocah di perut.

Hari pertama aku ke Dubai Old City, ke pasar juga tapi barangnya juga sama kaya di Turki. Ampun banget keluar mobil dikit langsung ga kuat saking panasnya. Terus aku ke Burj Khalifa, liat dancing fountain sampai malam. Teman Ziwa yang punya mobil yang nyetir tapi karena itu emang side job dia ya aku bayar untuk jasa dia, cewek juga sih.

Besoknya aku ke Abu Dhabi perjalanan selama sekitar 2 jam-an karena pingin banget ke Masjid Syekh Zayid. Emang masjid-nya baguuuus banget tapi sayang sepi, aku pun cuman sendirian sholat disitu. Mungkin udah ga jam sholat kali ya. Di bagian yang karpet-nya bagus pun cuman bisa foto 2 detik karena mau ditutup. Lantai nya panas karena emang real feel-nya 52 derajat. Sungguh-sungguh panas.

Setelah dari Abu Dhabi aku pergi ke Atlantis dan Burj Al-Arab buat foto-foto aja terus masuk mobil. Ga kuat beneran lama-lama. Bahkan aku ditawarin buat naik metro biar keliatan Palm Jumeira tapi ogah. Ga kuku men, mending di mobil ada AC.

Yang bikin kecewa sama Emirates, ga bisa lobby sedikitpun bagasi. Pas banget dikasih cuman 30kg padahal Ziwa itu staff Emirates dan udah debat sama mbak-mbaknya. Mungkin karena dia abis dimarahin manajernya jadi ga mau kasih lebih. Terpaksa akhirnya barangku aku tinggal di Dubai karena dari Turki lebih dari 30kg dan aku harus bayar bagasi punya temen Bang Arifan yang emang urgent banget, hiks.. mahal!

Dubai

This slideshow requires JavaScript.

Abu Dhabi

This slideshow requires JavaScript.

See you on the other adventure story,

Icha Bilal

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s