Georgia Trip

Ga pernah disangka dan direncanakan buat pergi ke Georgia. Negaranya pun kurang familiar dan ga paham-paham banget tapi ada suatu kejadian kenapa kita bisa kesini.

Ya, kenapa kita ke Georgia?

Alkisah, anak saya telat bikin janji untuk bikin Resident Permit. Pas pertama kali datang sesuai janji ada dokumen yang kurang dan si petugas bilang anakmu harus keluar nih, tapi pas lihat visa si bocah ternyata yang 1 tahun dibilang “Oh ya ga masalah jadi kalian lengkapin dokumen aja”. Waktu itu kita harus bikin surat keterangan keluarga di KBRI dan surat catatan sipil di kecamatan Ankara, sebenarnya hari itu juga udah jadi dokumen-nya dan aku bilang kita balik aja kesana lagi karena aku lebih suka urusan kelar semua jadi bisa santai, tapi kata suami capek dan bilang Senin aja. Yaudah..

Hari Senin kita datang dan sebenarnya si bocah udah disuruh bayar untuk kartu ijin tinggal yang artinya sebentar lagi kelar dan ga ada masalah. Tiba-tiba entah darimana datang si supervisor dan lihat si petugas lagi ngurus data si bocah dan si supervisor berubah jadi nenek lampir dan bilang “Ini anak harus keluar dari Turki dulu untuk bayar denda baru bisa bikin ijin tinggal!”. Suami saya datang ke petugas lagi dan tiba-tiba dimarahin “Kamu bohong ya, anak kamu harus keluar dulu dari Turki, kamu telat bikin janji seharusnya 10 hari setelah masuk Turki langsung bikin, uangnya dituker lagi aja. Allah Allah”.

Hiks… hiks… hiks.. Hancur hatiku, hayati lelah… hiks… Kalau yang bermasalah suami kan biar dia aja yang pergi ini bocah umur 2 tahun mau pergi sendiri kan ga mungkin!

Sialnya kita ga dapat petugas yang sebelumnya nanganin suami saya yang baik hati dan cuek padahal beda 1 nomor antrian kita bakalan dapet itu petugas. Memang belum rejeki. Akhirnya pulang ke rumah, kita pelajari Negara mana yang bisa dikunjungi dalam waktu dekat dengan VoA atau E visa. Sayangnya paspor kita yang sangat multifungsi (haha) tidak banyak diterima di Negara-negara yang berdekatan (dan yang jelas).

Kebetulan lagi ada temen dan dia bilang ya paling deket Georgia tapi E-visa keluar 5 hari kerja atau Armenia yang bisa VoA. Awalnya aku bilang Jordan aja bisa sekalian ke Petra, pas udah kabarin temen dan tanya-tanya ternyata mahal banget Jordan. Mata uang seperti UK, tiket pesawat udah seharga pulang Indonesia. Karena ga tau apa ada temen yang pernah ke Armenia dan ga yakin kalo VoA akhirnya kita memutuskan untuk ke Georgia. Awalnya kita mau jalan dari Trabzon terus lewat perbatasan ke Georgia tapi kita tanya ke temen yang pernah ke Georgia mending dari bandara bayar dendanya dan katanya lumayan disana juga bagus. Akhirnya kita cek cara bikin visa saat itu juga dan memang 5 hari kerja. Jadi akhirnya kita langsung bikin E-visa dansekitar tanggal 2 Januari baru dapet. Untuk apply visa ada disini.

Karena suami udah di Istanbul, aku berangkat dari Ankara berdua aja sama si bocah naik kereta. Ternyata stasiun kereta di Ankara udah dibuka yang barunya dan baguuuus banget, makin canggih deh pokoknya. Di kereta si bocah tidur selama 3 jam jadi ga rewel, anteng. Di perjalanan bagus banget karena salju lagi tebal-tebalnya jadi putih semua. Pas sampe Istanbul, kita langsung menuju airport. Pas di airport kita bayar denda, awalnya cuman sekitar 100TL terus kita masuk imigrasi eh ternyata ga kebaca di sistem, kita dijemput sama petugas dan disuruh masuk lagi ke bagian imigrasi dan ternyata yang bener dendanya sekitar 200TL. Tapi akhirnya kita malah dimasukkin di imigrasi bagian diplomatic, hihi.. cepet deh..

Bener-bener aku ga tau apa-apa tentang Georgia dan ga browsing sama sekali. Sempet liat YouTube tapi ga sampe tuntas. Kayanya “let’s see” aja waktu itu motto-ku.

Sampai Tbilisi, kok dari atas negaranya kaya gelap ga begitu banyak lampu ya. Waduh! Terus pesawat yang ada di Bandara juga dikit banget, pas masuk sekali 2 eskalator jalan langsung imigrasi jadi kecil banget bandaranya. Pas kita antri rupanya kita salah loket, kita harus ke loket yang di ujung. Kita ditanya macem-macem, mau ngapain, darimana, ada ijin tinggal ga di Turki, dsb. Sampe dipanggilin supervisor juga. Tapi akhirnya kita bisa masuk juga malah ditawarin wine tapi ga kita ambil. Dan benar saja bandaranya cuman sekotak, kecil pokoknya. Kita tuker uang terus cari taksi di depan, kita nanya alamat homestay kita dan ga tau mereka ngomong bahasa apa dan katanya 50 uang Georgia. Padahal udah nanya ke orang di money changer sama bapak-bapak Turki yang sering kesana sekitar 30 aja. Yaudah apa boleh buat ga ada pilihan.

Kita sebenarnya udah takut kalau Georgia itu lebih dingin ternyata malah lebih hangat. Ankara -7, di Tbilisi malah 7 derajat aja. Dari bandara ke tempat kita tinggal lumayan agak jauh dan di jalan ga ada apa-apa, suasana sepi banget. Orang Georgia sepertinya sangat religious karena setiap lewat gereja selalu menyilangkan tanda salib ke dadanya.

Karena kita sampe jam 00.00 jadi udah sepi dan gelap. Kita dianterin ke homestay kita bahkan ditelponin sama si sopir taksinya, dicek dulu rumahnya bener apa ga, dibantu bawa koper dan ditungguin si ibu keluar. Si ibu keluar dan si sopir baru ninggalin kita, pas awal masuk depan apartemen dia kaya serem gitu, kaya rumah kuno yang udah rusak dan langsung aja takut seketika tapi begitu masuk rumahnya ternyata rumahnya besar dan kamarnya pun bagus dan luas. Dia kasih lihat kamar mandi dan kamar mandi-nya bagus dan bersih banget, haha.. homestay kita ini di tengah kota jadi lumayan bisa lihat pemandangan sungai dan menara sutet. Si ibu bilang Ni Angliski Ni Turki, Ruski Ruski. Oh brati dia ga bisa Bahasa Inggris atau Turki cuman Rusia aja, jadi pake bahasa tubuh aja, haha. Aku inget-inget lagi Bahasa Rusia yang aku pelajari di YouTube cuman inget Spasiba dipikir sama si ibu aku bisa padahal ga, haha..

Pagi-paginya kita dipanggilin tetangga si ibu Ejen yang bisa Bahasa Turki, syukurlah ada juga yang bisa kita tanya-tanya karena kita bener-bener buta sama ni kota. Banyakan temen-temen kita yang pernah kesini pada ke luar kota karena yang bagus diluarnya dan ada yang bilang Georgia ga ada apa-apanya jadi kita juga ga ekspektasi tinggi. Sebenarnya ada temen yang rekomendasikan ke Mount Kasbegi terus dibilang disana dingin karena salju dan aku bilang di Ankara juga udah dingin banget. Si tetangga bisa juga Bahasa Inggris jadi enak deh. Mereka telponin taksi untuk anter kita ke tempat angkot untuk ke Kasbegi tapi ternyata angkotnya ga ada yang jalan kesana hari itu. Akhirnya kita putuskan untuk jalan-jalan keliling kota aja dengan si pak sopir sampai jam 3 dengan bayar 60 Georgia Lari.

Si pak sopir ternyata baik hati, karena kita bilang Ruski Ruski dipikir kita bisa Bahasa Rusia alhasil dia ngomong mulu tuh sambil memandu kita, kita sih iya-iya aja sambil nebak-nebak. Haha.. ternyata Tbilisi kotanya cantik juga seperti di Praha suasananya. Kita dilewatin ke Parlemen, Euro Meydan dan terus ke Freedom Square. Kita naik ke atas bukit dan disana kita bisa melihat Tbilisi dari atas. Disini baru keliatan ada turis-turis tapi ga tau darimana. Herannya ada pengemis yang ngikutin kita dan bilan “Gimme Dubai Money”, nah lho mentang-mentang berhijab dan suami agak muka Arab dikira orang Dubai. Kita foto-foto bentar disitu dan lanjut keatas lagi ke tempat menara sutet. Ternyata disitu seperti Disneyland tapi versi kecil. Disini kita baru liat ada turis Arab beneran, haha kok dimana-mana ada ya? Terus juga ada orang India. Karena dari pagi belum makan kita beli roti dan kentang. Terus masih lanjut pergi lagi turun kebawah.

Si pak sopir entah darimana tau kata-kata “araba” yang di dalam Bahasa Turki artinya mobil dia bisa bilang “Saya tunggu kalian di araba, jangan lupa ya ini nomor araba saya”. Kira-kira begitulah.

Abis itu dia tawarin kita makin di mall, kita disuruh makan di Carrefour, nah makan apa coba disana, kita lebih milih makan di McD. Aku pilih burger yang ikan dan kentang aja, Bismillah aja karena ga tau Negara ini gimana-gimana kan. Disini toilet-nya pun tanpa air haha..

Setelah makan kita dibawa ke Holy Trinity Sameba. Wuah ternyata bagus banget, padahal kita udah bilang mau pulang aja tapi si pak sopir malah bawa kesini. Tapi ga sia-sia juga kita disini. Jadi ending-nya malah bagus. Di sebelah Sameba ini juga tempat tinggal presiden.

Oh ya di Tbilisi ini sepertinya orang-orangnya lebih banyak yang menggunakan mobil sendiri dan jarang yang pakai bis. Bisnya aja udah tua gitu, merk Isuzu warna kuning, jadul pokoknya. Dan kita juga ga lihat penampakan apakah ada Metro atau Tramway. Dimana-mana turis banyak yang pake taksi. Untuk ke Park yang diatas itu sebenarnya bisa naik  furnikuler dari bawah tapi agak serem juga sih kayanya.

Setelah selesai kita pulang dan istirahat, awalnya mau lanjut jalan sekitar sungai tapi capek. Setelah matahari terbenam, kita mau cari makanan Halal dan katanya ada makanan Turki, kita diantar sama cucu ibu Ejen. Ibu Ejen berinisiatif pakai Google Translate jelasin tentang cucunya. Si cucu lumayan lah bisa Bahasa Inggris, kita keluar rumah lewat pintu belakang dan kaget banget ternyata di belakang kaya New Town dengan konsep bangunan seperti Eropa, cantik dan bagus banget. Menurut cucunya disini memang bangunan yang direnovasi jadi seperti baru lagi. Pokoknya jadi baru keliatan disini bagusnya.

Ternyata resto Turki itu tutup dan akhirnya kita lihat McD lagi, tapi karena rame banget kita memutuskan jalan cari yang lain. Ga sengaja pas lihat rame orang ngantri di kedai kecil suami nemu resto Turki di belakangnya. Akhirnya kita disitu dan pesen Pide (Pizza ala Turki) dan Şiş Kebab (Sate ala Turki). Karena penasaran banget itu kedai bisa rame aku mau juga coba ternyata jualan donat tabur gula putih dan minuman seperti hot chocolate dan milkshake. Kita coba dulu 10 biji ternyata enak dan kriuk banget tuh donat akhirnya nambah lagi deh, hehe.. setelah itu kita foto-foto dan nikmatin pemandangan di New Town ala Europe-nya Tbilisi.

Tulisan Bahasa Georgia seperti tulisan Bahasa Jawa dan Bahasa India jadi lucu banget semua merk internasional seperti Zara, Carrefour, dsb ditulis juga dalam Bahasa Georgia-nya dan kata cucu si ibu Ejen Bahasa Georgia beda sama Bahasa Rusia, nah lho? Jadi daritadi si pak sopir ngomong bahasa apa?

Besoknya kita pagi-pagi banget berangkat dianter suami si ibu Ejen (tapi ada charge-nya hehe). Pas check-in ga ada masalah terus langsung keatas, sebelum imigrasi malah pemeriksaan dulu dan lumayan antri. Pas di imigrasi kita ditanya-tanya lagi mana ijin tinggal di Turki kok bisa baru masuk tanggal 5 terus pulang tanggal 6, ngapain kesini cuman 1 hari dan bla bla.. Mukanya galak banget lagi. Aneh juga terserah kita dong, kita cuman bilang nanti kita bakal kesini lagi.

Di pesawat, si bocah ngambek karena pesawat ga jalan-jalan dan sayap ga dibuka-buka dan seperti biasa dia ga mau pake safety belt. Sampai di Turki, kita kasih paspor si bocah dulu terus langsung ditelponin petugas, kalau bayi yang kena denda gimana, karena seharusnya kalau dewasa ga bisa langsung boleh masuk Turki selama beberapa hari. Kita masuk lagi ke kantor terus dicek macem-macem, di-photocopy paspor si bocah dan data-data lain. Akhirnya kita semua bisa masuk ke Turki lagi dan balik ke Ankara langsung bikin janji buat ijin tinggal si bocah. Semoga pengurusannya lancar ya..

Eh setelah dari Georgia ini, kita jadi tertarik ke negara-negara antah berantah lainnya.. Lumayan bisa tau tempat-tempat aneh yang kurang dikunjungin orang. Oh ya kita juga belajar Bahasa Rusia dari si pak sopir kalo Da itu Yes, Niyet itu No. Ada juga untungnya kan kalo kita jalan-jalan, ga melulu seneng-seneng tapi dapet pengetahuan. Eh siapa tau bisa jualan donat gurih itu di Indo? Haha… Dasvidanya Tbilisi

This slideshow requires JavaScript.

See you on another adventure story,

Icha Bilal

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s