Europe Trip Part (Roma – Vatican City – Barcelona)

Kali ini adalah perjalanan pertama setelah tinggal di Turki. Sebelum pergi ke Itali penuh drama dulu lah seperti biasa haha.. tapi pengurusan Visa Schengen dari Turki lebih cepat yaitu selama 5 hari kerja mungkin karena aku  dapet kursus Bahasa Italia dan emang mahasiswa di Turki jadi cepet. Pengurusan visa untuk Italia dan Jerman memakai jasa iData di Kizilay, Ankara. Waktu pertama dikirain kita harus daftar di Istanbul ternyata harus daftar di kota masing-masing kita tinggal jadi ga seperti di Indonesia yang terpusat semua di Jakarta, ya iyalah lagian ibukota Turki kan Ankara bukan Istanbul jadi ya Ankara juga kota besar haha..

Aku berangkat tanggal 2 Februari 2014 naik Turkish Airlines ke Roma. Pas sampai di Roma aku harus nunggu di airport karena temenku yang mau kasih tumpangan tempat tinggal baru landing agak sorean. Setelah dia datang kita dijemput keluarganya sekeluarga. Rumahnya bagus karena memang pejabat disana.

Keesokan harinya aku langsung kursus dan ditemani oleh anak Indonesia yang sekolah di Roma, karena dia lebih hapal jalan. Jadi kita ketemu di KBRI terus dia bantuin aku daftar, dsb. Sebelumnya aku dites Bahasa Italia dan interview, lumayan masuk kelas A3 yang grade 3 jadi ga perlu ulang dari awal, karena sebelumnya aku pernah ambil 2 semester di Istituto Italiano di Cultura Giacarta (Jakarta). Oh ya, aku kursus di Scuola di Leonarda da Vinci.

Aku dapat guru cewek agak tua tapi setelah 1 minggu diganti anak muda yang lebih gaul, di kelas ada orang Amerika, Yunani, Polandia, Jerman dan Turki juga haha.. setiap pagi aku diantar ke tempat kursus karena si bapak juga ngantor dan anaknya juga sekolah. Setiap habis kursus, aku jalan-jalan sekitar Roma. Semua jalan kaki karena letaknya emang di tengah-tengah, ke kanan jalan terus banget sampe Vatican City, ke kiri jalan terus ke Colosseum, Trevi di Fontana juga deket. Lumayan banget menghemat.

Oh ya selama di Roma kalo aku pulang ke apartemen aku ga pernah tap kartu bis, karena diajarin begitu haha, biar hemat. Kata anak Indo itu bilang ga usah bayar ga pernah ada pemeriksaan kecuali di stasiun Termini pasti ada pemeriksaan jadi kalau naik bis dari situ ya tap kartu. Hehe..Kalau ketauan bilang aja orang asing ga tau apa-apa.. wakakaka..

Hari kedua setelah kursus aku coba jalan ke Castel d’Angello dan Vatican City, terus berikutnya disusurin satu-satu yang deket dari situ, dari Colosseum, Fontana di Trevi, dan Piazza-Piazza di sekitarnya.

Berhubung ada dua temen pernah kecopetan di Roma jadi aku hati-hati banget semua aku masukkin ke dalam badan, jadi aku pake dompet kecil yang ada talinya untuk masukkin ke badan.

Roma ini kotanya historical banget, masih keliatan antik dan tuanya. Menurutku kotanya cenderung mistis apalagi kalau udah baca novel Dan Brown mungkin lebih merinding ya kalau kesana. Kadang aku suka mikir sih, kok bisanya aku berani jalan-jalan ke Eropa, haha.. demi banget ya mewujudkan impian, hehe. Selama di Roma juga aku berusaha ngomong pake Bahasa Italia dan mereka juga baik karena tau kita orang asing ga berbicara cepat-cepat bahkan aku bisa beli tiket pesawat dan kereta sendiri tanpa harus bingung. hehe

Btw, selain ke Roma aku juga ke Barcelona. Pas di airport aku kenalan dengan orang Italia, dia baik banget mau pinjemin hp-nya untuk aku nelpon temenku. Dan kasih tau cara-cara naik bis ke pusat. Dia punya pacar orang Barcelona jadi hapal banget gimana-gimanya. Karena di Barcelona ada temen jadi bisa numpang tapi kecil banget kamarnya cuman seluas 1 kasur dan itupun kecil dipannya. Di Barcelona aku ikut tour gratis dari Placa Mayor, ada tour guide yang hanya mengharapkan tip dengan payung kuning. Start sekitar jam 8-9 dan aku pilih jalur bangunan-bangunan Gaudi karena emang demen banget sama Gaudi. Keren banget Barcelona, apalagi bangunan Gaudi nya mantap banget semua. Casa Mila, Casa Batlo, dan juga Sagrada Familia semuanya unik banget. Oh ya, di dalam tour ada orang Amerika, Australia sama Malaysia. Kebetulan karena si bule-bule katanya mau jalan makanya aku ikut mereka eh ternyata gara-gara nyari makan yang ternyata tutup karena lagi siesta atau tidur siang akhirnya jadi ga jelas ujungnya kemana akhirnya aku misah, nyesel juga ga ikut orang Malaysia yang sama-sama narsis kan, karena mereka udah hari terakhir di Barca jadi mereka cuman mau belanja sih makanya aku pikir waktu itu aku mending jalan sama bule aja, hehe. Malamnya aku ke Sagrada Familia lagi untuk melihat suasananya di malam hari. Kayanya mimpi biasa lihat di buku sekarang di depan mata, hehe lebay deh.

Besoknya aku pergi ke Parc Guell, untung ada 2 cewek dari Bilbao yang baik hati mau pergi bareng kesana karena emang kebetulan mau kesana juga. Awalnya mereka sempat menghindari lagi-lagi mungkin karena berhijab tapi akhirnya mereka malah asyik dan seru. Sempet sih mereka bertanya “Kamu kok pake kerudung merah? Kenapa ga hitam?”. Aku bilang kalau orang Indonesia ga ada ketentuan harus hitam karena budaya kami juga ramai warna-warni, hehe.

Untung banget ni bule Spanyol sama-sama narsis jadi stock foto-ku di Barcelona banyak banget dan mereka bagus-bagus cari ambilnya, hehe.. pokoknya selama sekitar 2-3 jam aku nikmatin Parc Guell dengan mereka sampai akhirnya aku harus cabut tapi karena aku beli oleh-oleh dulu jadi malahan ketemu lagi pas di stasiun metro. Setelah dari sana, aku menuju ke Camp Nou, stadion Barcelona. Karena udah agak sore jadi udah tutup dan bayarnya juga mahal jadi cuman foto-foto di depan.

Pulang ke Roma aku turun di airport Leonardo da Vinci terus naik bis khusus airport ke stasiun Termini. Nyampenya udah agak malem jadi agak takut-takut gimana gitu, untungnya bis cepat datang dan waktu nunggu bis ada bapak-bapak orang Indonesia, akhirnya bisa ngobrol dan ada yang nemenin.

Setelah di Roma, aku juga ikutan ambil tour gratis ke sekitar Fontana di Trevi dan sekitarnya. Enaknya ikutan ini kita terserah bayar berapa aja tapi dapat cerita dan dipandu ke beberapa tempat. Seru kan? Kalau di Roma, banyak di sekitaran Piazza di Spagna.

Roma dan Barcelona adalah kota yang wajib dikunjungi kalau ke Eropa, dua-duanya memiliki keunikan tersendiri. Aku ga terlalu banyak cobain pasta di Italia tapi memang pizza dan gelato-nya enak banget! Wajib banget coba ya!

Roma

This slideshow requires JavaScript.

Vatican City

This slideshow requires JavaScript.

Barcelona

This slideshow requires JavaScript.

See you on another adventure story,

Icha Bilal

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s