Europe Trip Part 1 (Normandy – Paris – Praha – Frankfurt – Amsterdam – Brussels)

This is my first Euro Trip that I have been waiting for years.

Seperti yang udah diceritain sebelumnya disini dan disini akhirnya aku jadi berangkat ke Perancis. Aku pake penerbangan Qatar Airways yang belinya udah mepet banget jadi lumayan agak mahal tapi gapapa lah karena udah kebelet pingin ke Paris, hehe.

Seperti biasa deg2an karena excited banget mau ke Paris. Sampe Paris aku ketemu sama volunteer yang pernah bareng di Pekalongan tapi dia pulang ke kota lain jadi ga bareng dan aku nunggu Ketua PPI Perancis saat itu jemput aku.

Girang banget pas liat Bienvenue en France haha dan bisa ngomong Bahasa Perancis sama petugas imigrasi. Dari airport menuju ke tempat yang mau diinepin kita naik metro. Kaget! Tuir banget keretanya dan karena rumahnya tinggal di banlieu atau suburb-nya gitu jadi harus naik kereta yang RER. Dari situ makin kaget lagi karena stasiunnya bau!! Apek banget, bau pesing. Jadi buyar sudah image Paris yang indah-indah itu.

Sampi di rumah ada banyak anak-anak, maaf saja mereka menurutku agak kurang ramah (tidak seperti anak-anak di Turki waktu aku kesana), mungkin sudah kebawa orang individualis kali ya. Akhirnya aku istirahat untuk besok harinya.

Besoknya aku pergi ke Le Bourget karena ada parade pesawat. Lumayan juga lihat pesawat-pesawat lama terus aku mau langsung liat Tour Eiffel, hehe. Pas malem bagus banget dan akhirnya kesini juga setelah koleksi perlengkapan macam-macam miniatur beberapa tahun belakangan, haha..

Keesokannya aku dibantu sama anak Au Pair untuk ke Gare du Nord karena mau naik kereta ke Vire dan aku janjian sama anak Ceko juga. Sampai di kota Vire, kita dijemput sama walikotanya langsung! Wow.. Dari stasiun lumayan agak jauh dan bagus masih sepi dan asri karena di desa, kita diperkenalkan dengan host masing-masing dan akhirnya pulang ke rumah host. Walaupun namanya desa tapi rumah-rumahnya tetap modern dan peralatan RT-nya juga bagus. Hostfam ku punya anak umur 2 tahun lucu banget.

Besoknya udah mulai kerja dan beli perlengkapan dulu di toko. Disini aku merasakan kehangatan orang Perancis, meskipun cuaca masih dingin. 2 minggu kita selalu bareng, makan, minum dan juga acara terakhir perkenalan budaya kita masing-masing. Tentunya aku perkenalkan masakan Indonesia dan budaya Indonesia (dan Batik Pekalongan) juga.

Selama 2 minggu, Bahasa Perancis-ku bertambah pesat karena bener-bener mencoba ngomong Bahasa Perancis. Selama 2 minggu itu kita setiap weekend selalu diajak keliling sekitar. Ada kakek-kakek baik banget ajak kita ke park gitu, rumahnya lucu banget isinya boneka dan bunga-bunga, terus hostfam-ku juga ngajak weekend di pantai bekas perang dengan USA. Bahkan disitu termasuk territory USA dengan perlengkapan tentara militer USA, kuburan gaya Amerika dan juga bendera Amerika. Jadi aku udah ke Amerika juga dong namanya, haha.

Minggu kedua aku diajak ke Mont St Michel! Ye, cita-cita banget kesana dan ternyata dingin padahal summer, ternyata ga ngaruh mau summer mau ga tetep aja dingin. Mereka bilang Normandy itu summer ataupun winter sama saja, selalu hujan atau dingin. Begitu sampai Mont St-Michel dingiiiiiin banget. Semua sampai khawatir sama aku dan minjemin jaket. Bagus banget disana kaya di dunia Harry Potter.

Disini saya belajar budaya Perancis yang makan bisa sampai 2 jam dari appetizer sampai nge-teh dan ngobrol-ngobrol, kenyang banget pastinya sampai berat badanku naik. Hostfam kami masing-masing saling mengundang satu sama lain dan kita juga diajak tracking di daerah sekitar. Seru pokoknya.

Setelah program selesai, aku ikut Clement pulang ke Paris. Besoknya kita jalan-jalan bentar sekitar Paris sebelum ikut Anna ke Praha karena emang pingin kesana. Tadinya aku berpikir untuk jalan-jalan aja di Perancis tapi masa udah ke Erop ga ke negara lain, sayang kan. Aku ke Praha naik bis Eurolines selama 14 jam, disana udah panas banget jadi kita baru start jalan setelah jam 12. Kita ke Old City, ke Clock yang aneh itu, ke istana, ke Charles Bridge. Pokoknya bagus banget deh!

Besoknya aku naik bis lagi ke Frankfurt, sebenarnya pingin ke Berlin tapi ga ada temen jadi ke Frankfurt. Sampai stasiun Frankfurt aku tunggu jemputan, disini aku cuman dikasih peta sama temen karena dia cuman bisa nemenin bentar jadi aku naik Hop Off Hop On aja keliling Frankfurt sama jalan kaki abis itu. Aku nginep di hostel deket stasiun karena besok pagi-pagi banget harus cabut ke Amsterdam.

Di Amsterdam aku ada temen karena dulu dia pernah magang di Indo, kita pernah travelling bareng ke Ujung Kulon. Karena dia orang Suriname jadi nyambung bisa dikit-dikit Bahasa Jawa, hehe. Kita ketemuan di Burfer King Amsterdam Centraal, dan kita keliling-keliling Amsterdam jalan kaki yang emang ternyata deket-deket. Kebetulan banget disini lagi dingin dan hujan, brrr.. Aku naik kapal juga lintasi kanal-kanal. Seru dan semua dibayarin sama Rusco, haha. Thanks anyway! Setelah kelar jalan-jalan Martz yang juga pernah magang di Indo jemput aku karena aku bakal tinggal di apartemen dia. Martz orang Jerman yang dah lama di Belanda dan Bahasa Indonesia dia cukup bagus. Dinner ku juga dibeliin sama Martz jadi selama di AMS aku hemat banget, hehe.

Pagi-pagi aku dianter ke bis menuju ke Brussels, begitu sampai aku naik taksi ke European Union karena temen Bang Arifan kerja disitu. Sampai sana minta telponin tukang taksi tapi ga bisa karena nomor dia nomor Indonesia! Pas nanya resepsionis katanya ga ada nama itu. Bingung celingak celinguk dan berpikir nunggu dia keluar lunch aja, eh ada ibu-ibu baik nawarin hp dia untuk sms/telpon tapi tetep ga aktif! Alhamdulillah ibu itu anaknya kerja disitu dan dia mau manggilin temen Bang Arifan keluar. Rupanya nomor yang itu keblokir dan terlanjur udah dikasih ke aku padahal dia udah kasih nomor baru dia cuman namanya ga ada internet jadi komunikasi ga sampai ke aku. Tadinya dia bisa anter jalan-jalan tapi ternyata ada meeting mendadak, akhirnya lagi-lagi aku dikasih peta untuk keliling Brussels. Katanya kecil kok. Bersih-bersih bentar di apartemen dia, terus cabut. Sialnya baru banget jalan kamera digital-ku lowbet! Alhamdulillah nemu bapak-bapak pake blankon terus aku tegur aja “Indonesia ya pak?” “Iya” katanya. Istri beliau baik banget dan langsung cepat akrab, sampai bilang udah foto pake punyaku aja nanti dikirim. Akhirnya aku ada temen jalan di Brussels, kita bertiga dan satu nenek orang Belgia tapi dari kota lain. Kita makan Godiva, ke Manekin Pis, ke Atomium dan tempat-tempat menarik di Brussels. Semuanya jalan kecuali ke Atomium yang naik metro. Disini stasiun metronya juga agak bau pesing seperti di Paris, hehe. Setelah jalan-jalan ke arah kiri aku penasaran mau jalan-jalan ke arah kanan karena aku lihat ada bangunan mirip Brandenburger Tor di Berlin. Ternyata disitu memang daerah parlemen, bagus deh jadi aku lewatin sore disitu. Semua jalan kaki! Hemat, hehe..

Keesokannya aku naik Thalys kembali ke Paris, ga sengaja ketemu ibu itu lagi, kemarin memang sudah bilang mau pulang pagi dan beliau bilang udah kamu ganti aja tiketnya biar bareng kita. Oh ya, rupanya ibu itu adalah orang terkenal di bidang social entrepreneurship, beliau bahkan pernah mendapat pujian dari Barack Obama dan suaminya saat itu baru aja pulang dari UK jadi pembicara di Oxford, keren kan?

Akhirnya aku satu kereta sama si ibu tapi beda gerbong. Sampai Paris, aku ikut si ibu ke hotel beliau dan menginap disitu. Aku transfer semua foto-foto dari kamera ibu. Dan setelah itu kita jalan-jalan ke Montmartre, ke Sacre Coeur. Karena daerah ini terbilang tidak terlalu aman jadi aku rayu ibu dan anaknya, “Aku pengen kesana tapi takut sendirian”, “Yaudah ke Eiffel-nya kita besok aja”. Dan bener aja ketika menuju ke Sacre Coeur, ibu bilang kaya ada yang mau “jampi-jampi”.. hii serem.. padahal bangunan disitu bagus ala-ala Baroque dan bisa lihat Paris dari atas. Setelah itu kita ke Moulin Rouge dan pulang.

Keesokan harinya aku balik ke rumah anak Indonesia. Selama di Paris aku jalan sendirian mengandalkan peta dan Bahasa Perancis. Aku juga ke Versailles karena ada temen volunteer bareng yang tinggal disana. Dan ada kembang api malam-malam karena besoknya hari Republik Perancis. Bagus banget istana Versailles! Ada kejadian lucu temenku itu maunya bayar sendiri-sendiri waktu kita lagi dinner, dia bilang “Lagi krisis sekarang disini, gapapa kan?”. Padahal setauku dia kerja di Adidas, yaelah pelit amat sih orang Perancis, haha. Eh tapi karena dia bayar pake kartu dan aku bayar pake cash kata pelayan ga bisa di-split. Karena aku ga punya uang receh jadi akhirnya dia tetep aja jadi yang bayarin aku, wakakaka. Makan tuh traktiran! Makanya jangan pelit-pelit amat, orang lu di Indonesia aja gue anterin kemana-mana! Tapi anyway, makasih buat tumpangannya ya.. hehe..

Ada kejadian yang menyedihkan waktu aku di Paris. Jadi ceritanya aku pingin lihat parade hari Republik, jadi dari Versailles aku langsung ke daerah Champs Elysees. Eh ternyata akses kesitu semua ditutup! Dan akhirnya aku harus jalan untuk ke boulevard-nya. Bagus paradenya ada pesawat jet yang membentuk bendera Perancis, Merah-Putih-Biru. Bahkan presiden Francois Hollande juga ada di parade itu. Setelah itu aku jalan-jalan keliling ke Grand Palais, Pont de Neuf, Pont Alexandre, dll. Aku cari-cari rumah Chanel di 1er arrondisement, daerah elit Paris katanya.. haha.. padahal sih belum mampu beli. Terus nikmatin matahari di Jardin du Luxembourg. Sayang sekali aku ga tau kalau museum hari itu gratis baru tau pas masuk ke Musee du Louvre pas mau survey buat besok mau kesana rupanya hari itu gratis jadi aku langsung cepet-cepet masuk dan menuju ke Monalisa. Eh ternyata lukisannya kecil dan ngantri banget. Jadi total waktu disana cuman 30 menit.

Sialnya lagi, hp-ku lobet sedangkan aku mau janjian sama anak-anak Indonesia untuk lihat kembang api di menara Eiffel malam-malam. Secara lho ya, ga begitu aman apalagi malam-malam. Mereka bilang mau janjian di Trocadero yaudah akhirnya aku kesana, semua metro akses kesana ditutup, lagi-lagi harus jalan. Dan seremnya pas aku di metro ada ibu-ibu yang bilang, “Jangan masuk dulu ada pencuri di dalem” dan ada orang yang gedor pintu metro biar si pencuri-pencuri itu keluar dan pas aku beli souvenir, si penjual bilang “Hati-hati ya kamu, jangan taro duit sembarangan di depan tas aja, dikunci tasmu, bakalan banyak orang nanti”. Duh! Makin jiper karena takut kenapa-napa.

Setelah beberapa lama aku nunggu di Trocadero rupanya anak-anak beralih mau nonton di Champ de Mars! Shit, yang mana itu aja aku ga tau sedangkan hp mati dan jalanan ditutup. Sedih banget waktu itu, aku udah nangis bingung karena udah di depan mata dan ga mungkin balik ke rumah juga ga ada orang tapi takut pulang malam sendirian. Akhirnya aku cuman bisa nikmatin dengan hati deg-degan, ga ada foto karena kamera dan hp semua mati. Ada orang Perancis yang sedikit prihatin dan mau minjemin hp-nya untuk aku sms/telpon mereka tapi mereka tetep ga pada mau ke Trocadero karena mau lihat lebih dekat. Dan setelah kembang api, aku telpon lagi ga ada yang angkat hp. Si Orang Perancis sampai bilang “Kita ga bisa bantu apa-apa lagi” dan mereka pergi. Padahal ngarep mereka nyuruh aku nginep di rumah mereka, haha.. siapa gw?

Aku yang bingung akhirnya ikutan ngantri di depan stasiun metro, kebetulan ada orang yang dorong-dorong dan akupun ikut terdorong eh aku dikira mau mencuri, depanku si bule itu curiga mungkin karena aku berhijab, hiks. Ternyata stasiun metro disitu ditutup dan akhirnya lari-lari ke tempat lain. Pas masuk stasiun semua pada lari-lari ngejar cepet dan memang kereta penuh banget. Lebih sedih lagi pas udah di stasiun RER, ternyata karena sudah jam 12 malam kereta udah ga beroperasi! Lah, begimana ini orang Perancis bikin acara malem-malem tapi transportasi umum malah tutup. Bingung aku keluar aja dari stasiun dan lihat orang-orang antri taksi. Daripada naik bis makin ga tau arah kemana, akhirnya aku antri taksi juga. Untung banget aku catat alamat mereka jadi bisa tunjukkin ke sopir taksi. Ada pasangan muda yang minta sharing yaudah lah kebetulan banget biar ga mahal. Akhirnya aku sampai apartemen mereka dengan selamat tapi mereka belum pada datang dan aku pun ketiduran di depan pintu. Pas akhirnya mungkin 30 menit mereka sampai dan minta maaf sama aku karena terlantar. Hiks, pokoknya sedih banget deh.

Keesokan harinya aku ke Disneyland sendirian karena mereka-mereka baru pada bangun jam 12 karena tidurnya jam 2 malam. Krik banget karena cuman mau foto di castle doang dan aku bukan tipe orang yang suka main-main yang menegangkan beginian. Itu juga karena dapat pinjeman kartu Disney dan cuman disuruh bayar berapa Euro gitu sama dia. Yaudah deh pergi aja karena katanya kembang api nya disana bagus. Ternyata ada orang Indonesia yang mau pulang for good yang lagi disana tapi pas ditelpon berkali-kali ga diangkat, malah kita ketemunya pas di stasiun metro. Gagal minta foto-fotoin deh.. hehe..

Akhirnya tuntas sudah petualanganku di Eropa part 1 selama 25 hari dan bisa ke 5 negara (karena lama di desa-nya), hehe. Alhamdulillah ada yang bisa anter ke bandara karena ga tau gimana kesana dan koper gede banget. Secara metro di Paris berundak-undak, capek deh kalo sendirian dan lagi-lagi agak sial karena pergi ke bandara pas jam pulang kerja jadi kaya cendol empet-empetan. Pas di bandara banyak ketemu orang Indonesia yang mau pulang juga jadi ga kesepian pas di Doha. Yey..

Setiap perjalanan pasti ada cerita, ada ujian, ada keberuntungan, ada kesialan, ada kebahagian. Semuanya akan menggoreskan memori. Jalan-jalan bukan hanya sekedar jalan-jalan, foto-foto di depan tempat-tempat terkenal tapi bener-bener ada nilai pelajaran yang bisa diambil dari situ. Gimana sistem transportasi di Eropa yang udah bagus, gimana bisa survive di negeri orang, gimana bisa berhemat, gimana cuman mengandalkan kaki untuk kemana-mana dan akhirnya dari yang ga bisa baca peta jadi jago! Semua ada manfaatnya jadi ga gagap kalau harus pergi sendirian.

See you on another adventure stories,

Icha Bilal

This slideshow requires JavaScript.

See you on another adventure story,

Icha Bilal

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s