Umra Pilgrimage Trip

Ternyata keputusan saya untuk melakukan perjalanan ke Singapore itu adalah pembuka dari perjalanan2 lain di paspor saya yang selama 1 tahun tak digunakan.

Ceritanya 2 hari setelah ulang tahun saya di bulan November, saya ditelpon sama ibu saya. Tanpa babibu, beliau berkata,

“Cha mau umroh ga? Bareng sama ibu sama mbak yul tahun depan awal-awal bulan”
“Hah? Umroh? Mau lah, mau mau mau……..”

“Oh ya udah beneran ya? Ntar ibu daftarin sama kamu siapin persyaratan2 dokumennya”
“Oh apa aja emang? Ntar aku siapin deh”

“Fotocopy KTP, foto pake jilbab, akte kelahiran sama ijazah terakhir”

“Hah? Ngapain mau umroh minta ijazah terakhir? Emang mau kuliah?”

“Udah ga usah bantah-bantahan deh, siapin aja, deadline-nya 2 hari ya”

“Apa?????!!!”

Ditutup…

Pikir saya aneh juga harus kumpulin ijazah terakhir saya untuk umroh karena bukan mau mendaftar sekolah tapi yasudahlah saya ikutin saja apa persyaratannya. Malam-malam saya langsung nyari tukang foto dan langsung foto deh pake jilbab terus nunggu juga hasilnya yang langsung jadi. Alhamdulillah karena saya selama ini memang sudah menyusun dokumen-dokumen saya dengan rapi dikarenakan bisa dikatakan sebuah “obsesi” saya untuk mendapatkan beasiswa tidak begitu lama untuk mempersiapkan dokumen-dokumen tersebut.

Selama ini sudah 2 tahun saya mencari beasiswa dari negara-negara besar yang hasilnya lolos seleksi administrasipun gagal. Pernah saya mendapatkan Beasiswa Pemerintah Italia yang saya lalui tes-tesnya dengan susah payah karena harus berbohong ijin dari kantor tetapi tidak jadi saya ambil karena banyak sekali pertimbangan-pertimbangan. Setelah saya menolaknya, hal ini berhasil membuat saya menangis semalaman dan menyesal kenapa saya tidak ambil saja dan nekad berangkat tapi yasudahlah masih banyak kesempatan lain meskipun ternyata Italia selalu menolak saya! Saya pernah mendaftar program-program lainnya di Italia dan hasilnya 0 besar. Saya merasa saya tidak akan pernah ke Italia dan Italia menolak saya karena saya pernah menolaknya!

Perjalanan ke Mekkah yang katanya “semua doa akan dikabulkan” pun membuat saya sudah menyusun doa-doa yang akan saya panjatkan disana. Ibu saya pun memotivasi saya untuk meminta bimbingan apa yang terbaik untuk saya saat ini karena keinginan saya untuk melanjutkan pendidikan ke S2 tapi masih bingung dimana.

Pada saat saya mau ke Mekkah, saya sudah mendaftar beasiswa untuk ke Turki, Australia dan ada juga di dalam negri yaitu di UI. Jadi ceritanya pingin dapet pencerahan mana yang terbaik.

Persiapan untuk ke Mekkah pun ternyata tidak gampang karena ada banyak kesalahan dokumen (meskipun saya sudah merasa menata rapi) dan akhirnya saya harus mengantar sendiri ke Biro Umroh nya yang lumayan jauh sekali dari tempat kerja saya.

Every little thing you wanna get is not easy and you need to struggle for getting it. This is my lesson for this story.

Dan ini kisah perjalanan umroh saya :

Masha Allah!

Salah satu impianku.. Pokoknya sebelum bisa liat Menara Eiffel harus udah lihat Ka’bah dulu biar kekagumannya bukan ke Eiffel hehe. Pokoknya it’s a must banget deh.

Dan harusnya aku bisa umrah waktu 2008 kalo ga salah waktu itu Ibu ngajakin buat umrah tapi karena bisikan seseorang katanya umrah itu buang-buang duit, percuma bla bla.. and then akhirnya aku harus berbohong kalo aku ada ujian di kampus jadi ga bisa ikut padahal udah didaftarin, udah bikin paspor dan baju juga udah jadi! Sedih banget waktu itu ninggalin Ibu sendirian berangkat. Dan nyesel banget kenapa bisa bego banget terhasut begitu. Tapi namanya dipanggil ke tanah suci memang udah panggilan dari Allah jadi memang belum waktunya aku dipanggil juga kali ya.

Umrah pertama kaliku dan ini unforgettable banget karena penyelenggara tour nya agak bermasalah! Dari awal mau berangkat aja kaya udah dikasih petunjuk kalo ada yang ga beres. Pesawatnya rusak dan akhirnya kami semua ratusan jamaah diinapkan di hotel Sahid, hotel mewah sih tapi kan kecewa udah nunggu lama dan udah deg-deg ser pengen liat Madinah-Makkah. Memang ini belum kesalahan pihak tour tapi murni dari Saudia Airlines yang pesawatnya rusak. Yaudah deh mungkin waktunya beristirahat dulu di kasur empuk yang sebelumnya rombongan berangkat dari Pekalongan pagi-pagi dan memakan waktu hampir 12 jam karena macet cet cet..

Akhirnya subuh-subuh kita “digiring” lagi ke bandara, udah deh duduk manis di pesawat. Bismillah… 8 jam sudah perjalanan dan sampailah di kota Madinah, waktu itu hari Jumat dan karena udah mepet waktu Jumatan bisnya pun telat! Dan pas udah muter-muter cari hotel karena hotelnya dekat masjid, semua akses ditutup, akhirnya makin muter-muter.

Kesalahan pertama pihak tour adalah mereka tidak memberikan hotel yang sesuai di kartu! Namanya juga orang Pekalongan cerewet dan suka protes langsung deh ngamuk-ngamuk karena hotelnya tidak sesuai dengan ekspektasi yang dijanjikan. Hotelnya lumayan jauh dari Masjid Nabawi dan tidak ada bintangnya! Kata orang-orang kaya “pondok boro” yang ga bisa diartikan di bahasa Indonesia tapi kurang lebih kaya hotel prodeo. Gara-gara hotel yang ga sesuai di identitas kartu banyak orangtua yang nyasar. Ibuku yang ga bisa jalan kaki jauh pun harus pinjem kursi roda. Dan banyak orang yang kamarnya dicampuradukkan cewek dan cowo karena mereka disatukan menjadi mahram di paspor. What? Tapi kan tetep bukan mahram asli keless. Dan juga ada sekeluarga yang berjumlah 5 orang tapi cuman dikasih kasur 4. Banyak lagi deh pokoknya, bagasi ga dianter ke kamar masing-masing juga sementara tour lain rata-rata sudah ditata rapi.

Oke itu first problem but waktu ngelihat Masjid Nabawi “MASHA ALLAH”, kangen sama nabi junjungan kita SAW yang selalu mendoakan umatnya tapi kita kadang lupa mendoakannya. Dari luar bagus apalagi dalamnya, pokoknya adem banget.

Kesalahan kedua pihak tour adalah waktu kami mau masuk Raudhah tidak ada pendamping ustadzah yang expert sedangkan kami rata-rata Newbie. Karena dari awal udah bikin impresi jelek jadi deh tambah marah-marah para jamaah. Ya, aku sih ikut Ibuku aja yang bilang jangan marah-marah deh disini sayang ibadahnya. Jadi selama di Madinah kita kaya orang ilang apa-apa sendiri dan ga pernah dikoordinir. Orang-orang pergi ke Masjid Kuba juga pada sewa angkot sendiri karena mereka pingin Jumat disana akhirnya setelah kita protes baru besoknya disewakan mobil kesana.

Perjalanan Madinah – Makkah nah mereka juga membuat kesalahan. Di bis tidak disediakan konsumsi! Which is kita itu di padang pasar yang panas, meskipun di bis dan ber-AC tapi kan tetep aja haus dan lapar. Akhirnya setelah komplain baru deh dikasih. Lebih parah waktu di Mekkah, padahal kita semua sudah berihram tapi banyak yang masih marah-marah. Hanya Allah yang tau, semoga ibadah kami diterima. Amin.

So, ceritanya tour leader adalah anak baru yang baru banget nge-handle tour umroh. Menurut cerita orang-orang harusnya begitu kami sampai ke hotel (waktu itu Hotel Hilton dan ga sesuai janji juga) kami langsung digiring untuk makan karena sudah jam 11 malam dan bentar lagi tutup dan si tour leader men-check in kita. Apa yang terjadi? Kita keleleran kelaperan nunggu dia yang kesusahan bahasa Inggris! Dan harusnya bellboy tetap siap sedia 12 jam nah katanya kita kemaleman dan akhirnya heboh ngangkut barang-barang kita sampai si Muthawif basah kuyup bantuin angkut-angkut barang. Terus kita beli makan sendiri. Ibu berusaha menahan amarah karena ternyata kamar yang sudah diwanti-wanti sama Ibu ke si boss tour nya “jangan yang naik tangga, kakiku susah” eh ternyata naik tangga! Disitu semua terjadi perdebatan dan pertengkaran.

Karena Muthawif sibuk angkut barang sampai jam 4 Subuh banyak yang ga sabar mau Tawaf. Akhirnya pada Tawaf sendiri-sendiri. Aku dan kakakku yang Newbie ga berani dong. Yaudah akhirnya kita ngikut keluarga yang udah biasa Umrah.

Masuk ke Masjidil Haram, hati udah deg-degan karena mau lihat Ka’bah, rasanya seperti mau ketemu Allah! Ternyata dari masjid sampai ke Ka’bah lumayan jauh dan jantung berdegup kencang, begitu melihat rumah kotak berwarna hitam yang ternyata sangat tinggi, air mata langsung meleleh. Ya Allah akhirnya aku diberi rejeki untuk bisa melihat Ka’bah! Disitu semua rasanya kita begitu kecil, begitu takut, begitu takjub namun juga bersyukur karena dapat kenikmatan menjalankan ibadah kepada Allah dan bisa minta ampun atas dosa-dosa kita. Benar-benar hati itu teduh banget disana.

Aku menjalankan 2x umrah, 1 untukku dan untuk Bapak. Ada suatu kejadian ketika ingin mencium Hajar Aswad. Kakakku udah mau masuk kesana tapi aku udah ga bisa bernafas dan takut kacamata rusak, padahal ada seseorang yang udah mau bantuin tapi aku ga berani karena semua disitu cowok-cowok dan di daerah sana seperti udah ga ada hawa lagi untuk bernafas. Ya akhirnya saya urungkan niat untuk menciumnya. Ibu juga berpesan jangan mengkultuskan sekali harus mencium kalau memang tidak mampu yasudah. Yang penting sudah mencium rukun yamani dan Sholat di depan Ka’bah (Jir Ismail).

Aku dan Kakakku menikmati juga jalan-jalan di pasar dan mall yaitu cari oleh-oleh! haha.. Yah gitu deh cari jam tangan, emas, baju, pernak pernik, dsb. Kesan saya untuk orang Madinah lebih kalem, lebih soft, mau ditawar barang dagangannya, dan ga strict sedangkan orang Makkah lebih pakem, ga bisa ditawar dan ga ramah. After All, orang Arab memang playboy dan buas.. haha.. Gitu deh mereka dengan gampangnya I Love You dan mau ga jadi istri kedua saya. What? Nikah pertama kali aja belum keles.. Dan waktu umrah juga, aku dilamar, wkkk. Yasudah jangan diteruskan, oke..

Meskipun banyak kejadian-kejadian yang tidak mengenakkan selama umrah tetapi makin membuat berkesan. Keseruan berumrah dengan Ibu dan Kakak dan juga temen-temen Ibu malah bikin pingin lagi. Selain itu juga yang paling penting tujuan beribadahnya tidak terkesampingkan dengan hal-hal lain.

541779_10201095284648604_1611326881_n

See you on another adventure story,

Icha Bilal

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s